Kantor Asprov PSSI Jatim Digeledah Satgas Antimafia Bola

Kantor Asosiasi Provinsi Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (Asprov PSSI) Jawa Timur

MITRAPOL.com, Surabaya- Kantor Asosiasi Provinsi Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (Asprov PSSI) Jawa Timur yang ada di Surabaya digeledah Satgas Antimafia Bola, Selasa (15/01/2019).

Dalam penggeldahan ini, terdapat sejumlah tiga orang petugas, dan beberapa staf Asprov yang berada di dalam kantor yang terletak di Jalan Ketampon, Surabaya tersebut.

Bacaan Lainnya

Saat dikonfirmasi, salah seorang anggota satgas, kemudian menolak kehadiran awak media yang berniat meliput kegiatan mereka dan hanya membenarkan pihaknya memang tengah melakukan kegiatan operasinya di dalam kantor Asprov.

“Iya benar (ada kegitan satgas, red),” kata salah seorang anggota Satgas Antimafia Bola.

Ia menyebut tak ada satupun anggota kepolisian yang berhak menjelaskan apa yang sedang dilakukan tim satgas di dalam kantor tersebut.

“Kami tidak bisa menjelaskan, nanti Pak Argo (Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono, red) yang pusat ya yang menjelaskan,” ujar dia.

Yang pasti, kata dia, proses yang dilakukan Satgas Anti Mafia Bola masih tetap da terus berjalan diberbagai wilayah, termasuk di Jawa Timur.

Ia hanya meminta awak media untuk tak meliput kegiatannya, begitu juga proses pengambilan gambar, yang tak diizinkan pihaknya.

Sementara itu, Ketua Asprov PSSI Jatim Ahmad Riyadh saat dikonfirmasi mengaku baru mendapatkan informasi kantornya didatangi oleh petugas satgas, melalui stafnya.

Dia mengatakan, kedatangan Satgas tersebut memang mencari sejumlah berkas yang dengan kompetisi Piala Suratin, yang digelar dalam kurun waktu tertentu.

“Hanya meminta data dokumen surat Piala Suratin 2009 sampai 2018,” ujar Riyadh.

Selain itu, Riyadh yang mengaku dirinya tengah berada di Jakarta untuk sebuah urusan ini, menyebut satgas juga mencari dokumen pertanggungjawaban wasit saat Piala Suratin.

Namun kata Riyadh, tak semua dokumen bisa diserahkan PSSI ke Satgas, pasalnya, untuk mencari beberapa berkas tersebut, pihaknya membutuhkan waktu yang lebih lama lagi.

“Dan bagaimana pertanggungjawaban wasit saja. Dan butuh waktu juga jika cari dokumen 2009,” kata Riyadh.

Sebelumnya, sejumlah polisi juga mendatangi kantor Asprov PSSI Jawa Timur Kamis (27/12/2018) lalu. Kedatangan polisi tersebut, diduga untuk mencari sejumlah dokumen terkait struktur kepengurusan Asprov. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.