Produk Narapidana diminati pengunjung Pameran HANI 2019

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Jakarta – Badan Narkotika Nasional (BNN) bersama beberapa kementerian dan BNN Provinsi seluruh Indonesia menggelar pameran dalam rangka peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) 2019 di The Tribrata, Jakarta Selatan, Rabu (26/6), di The Tribrata, Jakarta Selatan.

Pameran yang dibuka oleh Wakil Presiden Republik Indonesia, Jusuf Kalla menampilkan Produk kreatif seperti batik, tas, mukena hingga kaligrafi menjadi incaran para pengunjung karena harganya yang terjangkau dengan kualitas tinggi. Para pengunjunga juga berkesempatan untuk mencicipi roti dan kue buatan narapidana Lapas Kelas III Bekasi (Lapas Cikarang) secara gratis. Keikutsertaan Ditjen PAS merupakan perwakilan dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham).

Salah satu pengusaha wanita terkemuka dan mantan model ternama Indonesia, Dewi Motik, mengungkapkan bahwa ia sering membeli produk buatan narapidana.

“Saya berusaha langsung beli karena saya tahu uang tersebut akan dikembalikan kepada orang yang membuat dan dia akan menikmati hasilnya. Sehingga nanti kalau dia keluar dari penjara, dia bisa melakukan sesuatu untuk kehidupan masa depannya. Saya beli sesuatu betul-betul bukan karena kasihan, tapi karena saya betul-betul menghargai produk mereka,” ujar Dewi usai berbelanja.

Tak hanya itu, Henry Yosodiningrat, Ketua Gerakan Nasional Anti Narkotika (Granat) juga mengunjungi stan Kemenkumham dan berbelanja produk buatan narapidana

“Kalau dari karya sudah bagus. Yang penting nanti bagaimana setelah narapidana itu keluar, mereka merasakan manfaat ketika dilakukan pembinaan kerja terhadap mereka. Karena jangan mereka hanya mengisi waktu, tapi betul-betul sebuah keterampilan yang setelah mereka keluar bermanfaat apakah menjadi sebuah usaha,” ujar Henry.

Sementara itu, selain berbelanja pengunjung stan Kemenkumham juga dapat menyaksikan tayangan berupa testimoni narapidana yang telah mengikuti program rehabilitasi, profil lembaga pemasyarakatan (lapas) khusus narkotika dan info grafis mengenai narapidana dan program rehabilitasi terkini.

Produk Unggulan Narapidana yang dihasilkan merupakan wujud hasil pembinaan narapidana di dalam lembaga pemasyarakatan (lapas). Narapidana yang memenuhi persyaratan mengikuti berbagai pelatihan salah satunya adalah kewirausahaan. Hal ini sebagai bagain dalam tahapan rehabilitasi after-care.

Direktur Jenderal Pemasyarakatan, Sri Puguh Budi Utami, dalam kesempatan tersebut mengungkapkan bahwa Ditjen PAS sungguh-sungguh dalam memberikan pembinaan kepada narapidana. Terbukti, hasil karya narapidana sangat beragam dan diminati masyarakat. Bahkan banyak lapas yang produknya masuk ke pasar internasional dan menjadi eksportir berkelanjutan.

“Selain dilakukan rehabilitasi medis dan sosial, Narapidana kasus narkotika juga diberi bekal keterampilan di berbagai bidang. Terlabih, sebagian besar dari mereka memiliki kreatiftas dan jiwa seni yang tinggi. Mereka telah berhasil menghasilkan karya-karya indah yang berkualitas dan bernilai jual. Diharapkan setelah mereka bebas nanti, mereka akan mandiri dan tidak mengulangi perbuatannya lagi,” ujar Utami.

Meskipun pameran hanya diselenggarakan selama satu hari, Produk Unggulan Narapidana berhasil meraup omzet hingga jutaan rupiah.

 

 

Reporter    : Desi

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *