Empat Kecamatan di Muba jadi kawasan industri hijau

by -10 views

MITRAPOL.com, Sekayu – Industri minyak dan gas (migas) serta perkebunan di Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) diyakini Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin akan memberikan feedback positif untuk kepentingan seluruh warga masyarakat Muba.

Bupati Muba yang juga Ketua Umum Lingkar Temu Kabupaten Lestari (LTKL) Indonesia, Dodi Reza menargetkan industri migas di Muba nantinya akan dikonsep dengan pembangunan Pusat Unggulan Komoditi Berkelanjutan.

“Ada empat Kecamatan nantinya yang dibidik akan menjadi Pusat Unggulan Komoditi Berkelanjutan dengan konsep Kawasan Industri Hijau Terpadu,” ungkap Bupati Muba Dodi Reza di sela Rapat Pembangunan Pusat Unggulan Komoditi Berkelanjutan, Senin (16/9/2019).

Dikatakan, adapun empat Kecamatan yang dibidik untuk menjadi Kawasan Industri Hijau Terpadu yakni diantaranya Bayung Lencir, Lalan, Tungkal Jaya, dan Sungai Lilin.

Mantan Gubernur Sumatera Selatan dua periode, Alex Noerdin saat mendarat di Bandara SMB II menyempatkan meninjau Posko BPBD untuk mendengar presentasi Karhutlah di Sumsel, diantara yang hadir, DanRem 044/Gapo, Dan Lanud SMH, As Ops Kodam II/Swj dan Dir Reskrim Polda Sumsel serta Kepala BPBD dan anggota Satgas Karhutlah lainnya. Senin (16/9)

“Upaya Pembangunan Pusat Unggulan Komoditi Berkelanjutan Empat Kecamatan ini pula yang nantinya sebagai upaya menekan kejadian kebakaran hutan dan lahan (karhutlah),” bebernya.

Selain itu, lanjut Dodi upaya pembentukan Kawasan Industri Hijau Terpadu sebagai salah satu langkah konkrit menekan angka kemiskinan.

“Kita akan kejar supaya realisasi Kawasan Industri Hijau Terpadu di Muba ini segera terealisasi,” jelasnya.

Dodi juga akan mendukung rencana festival LanMerLinDang (Lalan Merang Sungai Lilin dangku) pada november 2019 dalam upaya Kemitraan pada kegiatan Program Kemitraan Bina Lingkungan (PKBL) ataupun CSR perusahan untuk antisipasi cegah kathultlah, pemberdayaan masyarakat dan sekolah lapangan untuk penggerak pembangunan pedesaan dan memvisualisasikan jejak era pra sriwijaya.

Sementara itu, Kepala Sekretariat LTKL Gita Syahrani menuturkan ini akan menjadi program pertama atau pilot project di Indonesia.

“Konsep ini sangat pas di implementasikan di Muba, selain memang Muba memang kawasan industri migas dan perkebunan. diperkuat pula dengan komitmen pak Bupati Muba Dodi Reza dalam mewujudkan pembangunan hijau berkelanjutan,” terangnya.

Staf Khusus Bupati Muba Bidang KALDPH, Dr Najib Asmani menyebutkan penunjukan untuk implementasi Pusat Unggulan Komoditi Berkelanjutan dengan konsep Kawasan Industri Hijau Terpadu di empat Kecamatan tersebut diperkuat dengan indikator masing-masing.

“Selain memang empat Kecamatan tersebut memang merupakan lokasi industri migas dan perkebunan, di empat Kecamatan tersebut juga mempunyai keunggulan masing-masing,” tuturnya.

Najib menambahkan, selain memberikan kontribusi positif untuk warga Muba, implementasi Pusat Unggulan Komoditi Berkelanjutan dengan konsep Kawasan Industri Hijau Terpadu di Muba ini akan menjadi percontohan di Indonesia.

“Komitmen pak Dodi ini tentu akan kita support dengan maksimal karena banyak feedback positif nanti yang akan dirasakan,” pungkasnya.

Pada Rapat Pembangunan Pusat Unggulan Komoditi Berkelanjutan tersebut turut dihadiri beberapa pegiat lingkungan diantaranya LTKL, IDH, Mogabay dan ZSL.

 

 

 

Red

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *