Bahas RUU Omnibus Law, Anna Morinda bertemu Wapres

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Metro Lampung – Wakil Ketua I DPRD Kota Metro Lampung, Anna Morinda yang juga Sekretaris Jenderal (Sekjen) Asosiasi DPRD Kota Seluruh Indonesia (ADEKSI) bersilahturahmi ke Istana Kepresidenan Republik Indonesia Jl. Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Jumat (14/2/2020).

Anna Morinda bersama rombongan ADEKSI diterima langsung oleh Wakil Presiden RI K.H. Ma’ruf Amin. Dalam pertemuan itu dibahas soal bagaimana peraturan daerah mensinkronkan dengan peraturan di pusat dengan adanya Omnibus Law.

“Omnibus Law ini dengan banyak sosialisasi mudah-mudahan itu akan mempercepat baik itu investasi yang datang ke kota-kota di seluruh Indonesia maupun di kabupaten yang lainnya, ini tidak terganjal dengan aturan-aturan di daerah,” kata Ketua Umum Adeksi, Armudji.

Armudji yang merupakan Ketua DPRD Kota Surabaya itu menyebut, ada sejumlah peraturan daerah yang tidak sinkron dengan peraturan pusat.

“Omnibus Law itu akan diterapkan di kota kami masing-masing, karena kebijakan itu tentunya akan berkaitan dengan perda, yang mana banyak perda selama ini tidak ada sinkronisasi dengan kebijakan-kebijakan pusat,” lanjutnya.

Dikatakan Armudji, peraturan pusat yang diwujudkan dalam bentuk Omnibus Law harus diikuti oleh eksekutif dan legislatif di daerah.

“Ya otomatis kita harus ikuti, karena kebijakan pusat itu ialah suatu kebijakan yang harus diimplementasikan di daerah-daerah,” lanjutnya.

Perda-perda yang tidak sinkron dengan peraturan di pusat, dikatakan Armudji, pernah dicabut oleh Kementerian Dalam Negeri.

Meski demikian, diketahui kuasa Kemendagri tersebut sudah dibatalkan lewat putusan Mahkamah Konstitusi.

“Dengan Omnibus Law ini, secara otomatis kita akan menyadari adanya investasi yang harus bisa berkembang dan tumbuh di kota kita masing-masing. Jadi tidak perlu dicabut pun, kita menyadari sebagai para ketua DPRD ini, ada yang namanya perda itu inisiatif DPRD dan ada yang dirumuskan oleh pemkot. Jadi yang biasa melenceng itu teman-teman yang menginisiasi, inisiatif yang timbulnya dari DPRD,” lanjutnya.

Maka dengan begitu, Armudji mengatakan jajaran DPRD di kota maupun kabupaten bisa memfilter peraturan di daerah untuk bisa disinkronkan dengan pusat.

“Dengan begitu, saya kira sinkronisasi itu apabila ada hal yang tidak ada sinkronisasi dengan pusat. Saya kira sudah terpotong di situ,” pungkasnya.

 

 

Reporter : MM/rls

Loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *