Tingkatkan akuntabilitas pengelolaan keuangan negara, BPK dan APIP harus bersinergi

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Jakarta – Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Agung Firman Sampurna mengatakan bahwa komitmen untuk menegakan akuntabilitas merupakan bagian yang paling penting dalam rangka mencegah korupsi.

Akuntabilitas adalah komitmen dan kompetensi untuk melaksanakan segala sesuatunya dengan cara-cara yang dapat dipertanggungjawabkan.

Cara-cara yang dapat dipertanggungjawabkan tersebut adalah dimaksudkan bahwa kegiatan yang dilaksanakan telah mematuhi peraturan perundang-undangan.

“Pelanggaran peraturan perundang-undangan itu belum tentu merupakan suatu tindak pidana. Aparat penegak hukumlah yang akan menguji dan menentukan bahwa suatu perbuatan itu ada niat jahat (mens rea) atau tidak ” tutur Ketua BPK.

Hal tersebut dikatakan Ketua BPK saat dipercaya sebagai narasumber dalam acara Silaturahmi Nasional Asosiasu Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Seluruh Indonesia yang digelar di Jakarta, pada Senin (24/2/2020).

Dalam acara tersebut dihadiri para Anggota Dewan Perwakilan Daerah Kabupaten seluruh Indonesia.

Dengan mengangkat tema “Sinergi BPK dan Aparat Pengawas Internal Pemerintah APIP dalam Menjaga Akuntabilitas,” Ketua BPK mengatakan BPK adalah salah satu lembaga negara yang bebas dan mandiri yang mempunyai tugas utama untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara. Sedangkan APIP merupakan bagian di dalam kementerian/lembaga atau pemerintahn daerah, sehingga APIP bukan merupakan lembaga yang mandiri.

“Dalam memeriksa laporan keuangan kementerian/lembaga dan pemerintah daerah hanya BPK yang dapat melakukan dan semua jenis pemeriksaan baik pemeriksaan kinerja maupun pemeriksaan dengan tujuan tertentu, bukan hanya perhitungan kerugian negara saja,” ungkap Ketua BPK.

Dalam perannya BPK sebagai pemeriksa eksternal dan APIP secara umum adalah sama, yaitu melakukan assurance dan insight terhadap akuntabilitas dan kinerja serta aspek tata kelola yang lain. Assurance dan insight adalah upaya untuk menjamin semua pengelolaan keuangan telah sesuai dengan peraturan perundang-undangan, yang dapat dilakukan melalui audit atau review.

Tugas APIP berbeda dengan dengan tugas BPK sebagai pemeriksa eksternal pemerintah. Tugas APIP antara lain adalah penguatan Sistem Pengendalian Internal dan melakuan pendampingan (technical assistance) baik pada saat perencanaan, pada saat pelaksanaan maupun pada saat pertanggungjawaban sehingga diharapkan tidak terjadi lagi pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan maupun kerugian negara.

“Untuk mensinergikan antara BPK dan APIP, dalam melakukan pemeriksaan atau pengawasan, kami mengharapkan harus memiliki satu standar yang sama yaitu Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN) yang diterbitkan oleh BPK. Selain kesamaan standar juga harus juga ada kesamaan kompetensinya. Apabila tidak memiliki standar kompetensi yang sama maka akan sulit untuk berkomunikasi antara BPK dan APIP,” jelas Ketua BPK.

Hadir dalam cara ini sebagai narasumber Komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi, Nawawi Pomolango, Ketua Komisi III DPR RI, Herman Hery, dan Jaksa Agung Muda Intelejen, Jan S. Marinka. (*)

Loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *