Pucuk dicinta ulam pun tiba, Rp69,9 miliar APBK tahun 2019 tidak terserap SILPA

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Simeulue – Kinerja Pemerintah Kabupaten Simeulue yang dikomandoi Bupati Erli Hasim saat ini bermottokan Simeulue Sejahtera dipandang sangat lemas alias buruk, sekitar Rp 69,9 Milyar APBK Simeulue tahun 2019 tidak terserap, SILPA.

Demikian disampaikan Ketua Komisi C DPRK Simeulue, Ihya Ulumuddin kepada Wartawan di ruang kerjanya.

Menurutnya sorotan terhadap kurang baiknya kinerja Pemerintah Kabupaten Simeulue sudah disampaikan secara resmi oleh Fraksi Amanat Karya Adil Makmur (FAKAM) dalam rapat Paripurna di DPRK setempat, Sabtu (22/8/2020)

Adapun sebagaimana copyan pidato yang dibacakannya pada Rapat Paripurna Rancangan Qanun Pertanggung jawaban Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Kabupaten Simeulue Tahun Anggaran 2019 dihadapan Eksekutif, Sabtu (22/8) dampak dari rendahnya serapan anggaran dari setiap SKPK telah menyebapkan multi player efek negatif terhadap pembangunan.

Bidang Ekonomi, Fraksi Amanat Karya Adil Makmur mencermati di lapangan pemerintah belum mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat hal ini dapat diukur dengan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).

Idealnya sebagai daerah yang bercorak aggraris, masi sangat mengandalkan sumber perekonomian dari Pertanian, Kehutanan dan Perikanan dengan Kontribusi terhadap PDBR yang tinggi dari sektor tadi.

Ini katanya, hanya mencapai 34,82 persen. Lapangan usaha Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib juga masih menjadi tumpuan utama kedua sebagai penggerak perekonomian utama dengan kontribusi 17,20 persen.

Sedangkan Lapangan Kerja Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor berada pada posisi ke tiga dengan kontribusi sekitar 13,25 persen terhadap PDBR (berdasarkan LHP BPK RI Perwakilan Aceh Tahun 2019).

Tingkat Kemiskinan FAKAM memandang Pemerintah Simeulue belum mampu menurunkan tingkat kemiskinan masyarakat secara maksimal hal ini terlihat dari jumlah pendudk miskin sebanyak 18 ribu orang (19,78) persen atau hanya terjadi penurunan masyarakat miskin sebanyak 117 orang jika dibandingkan dengan penduduk miskin tahun 2018 berdasarkan LHP BPK RI perwakilan Aceh tahun 2019.

Ketersediaan lapangan kerja FAKAM juga memandang Pemerintah Simeulue belum mampu membuka lapangan kerja baik disektor formal maupun informal hal ini dapat kita lihat dari banyaknnya pengangguran yang didominasi oleh tamatan SMA/Aliyah 60,03 persen dan SMP/Tsanawiyah 14,70 persen sedangkan tamatan SMK dan Universitas masing-masing sebanyak 2,5 persen dan 11,26 persen berdasarkan data (LHP BPK RI Perwakilan Aceh tahun 2019).

Sektor Peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) FAKAM memandang Pemerintah Kabupaten Simeulue belum optimal untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah pada komponen perpajakan hal ini katanya dapat kita lihat dari banyaknya Penambang Galian C dan Pemilik AMP yang illegal dan tidak membayar Pajak Pertambangan diluar Pajak paket kegiatan.

Pembangunan Infrastruktur FAKAM memandang Pemerintah Kabupaten Simeulue belum optimal untuk meningkatkan Pembangunan infrastruktur hal ini dapat dilihat dari capaian pembangunan pengaspalan jalan lingkar simeulue yang sampai dengan saat ini belum tuntas.

Bupati Simeulue Erli Hasim Sabtu (22/8) pagi usai mendengarkan pandangan FAKAM dalam pidatonya tidak banyak mengomentari atau menanggapi khusus kritikan FAKAM melainkan hanya menjawab soal infrastruktur jalan lingkar Simeulue bahwa saat ini hampir rampung.

Dipihak lain Wakil Bupati Simeulue Hj. Afridawati beberapa waktu sebelum jalannya sidang Paripurna menyatakan meminta maaf kepada Masyarakat Simeulue yang mana kinerja pasangan Bupati Simeulue dan Wakil Bupati Simeulue yang bermottokan Sejahtera selama ini tidak berjalan sesuai janji kampanye.

Hal itu kata Wabup dipicu ketidak ada transparansi dan kerjasama dalam pengelolaan Pemerintahan Kabupaten Simeulue diantara mereka bahkan cenderung ada monopoli dan dugaan korupsi dalam penyelenggaraan Pemerintahan Kabupaten Simeulue saat ini.

(Pewarta: Sarwadi)

Loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *