YKI Sulsel – Unhas tandatangani MoU pencegahan Kanker

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Makassar Sulsel — Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Cabang Sulawesi Selatan (Sulsel) menandatangani nota kesepahaman pengentasan kanker yang dilakukan virtual bersama Universitas Hasanuddin (Unhas), Kamis, 27 Agustus 2020. Pada kesempatan ini, Ketua YKI Sulsel, Lies F Nurdin, menyampaikan, sejumlah persoalan terkait kanker payudara di masyarakat serta berbagai upaya yang dilakukan untuk mengedukasi masyarakat agar sadar dan melakukan pencegahan terhadap kanker.

“Tujuan seminar hari ini untuk meningkatkan kepedulian masyarakat khususnya masyarakat awam, agar dapat lebih dini mengatasi kanker. Diharapkan ke depannya masyarakat dapat datang ke rumah sakit dengan stadium yang lebih rendah, jika kanker lebih dini dideteksi akan lebih mudah untuk disembuhkan,” kata Lies F Nurdin pada Webinar Kanker Payudara dan Riwayat Keturunan dalam Keluarga, di Rumah Jabatan Gubernur Sulsel.

Khusus pada kasus kanker payudara yang akan diperingati pada Oktober mendatang, Lies mengatakan, masih banyak stigma dan informasi yang tidak valid tersebar di masyarakat. Khususnya kemungkinan menurunnya penyakit ini kepada anggota keluarga yang lain.

“Kanker payudara masih menjadi momok di Indonesia, masih banyak yang bertanya apakah kanker ini dapat diturunkan ke keluarga juga beberapa mitos yang masih beredar di masyarakat awam sehingga informasi yang diperoleh tidak akurat dan menimbulkan keresahan tersendiri, yang menyebabkan banyaknya pasien kanker payudara yang tidak berani berobat atau berkonsultasi ke dokter,” terang Lies.

Ia berharap, dengan menggandeng Unhas, informasi yang akurat mengenai kanker dapat sampai sehingga masyarakat sadar untuk melakukan upaya pencegahan dan mendeteksi secara dini penyakit ini.

Sementara, Rektor Unhas, Prof Dwia Aries Palubuhu, yang juga menjadi pembicara pada seminar ini mengatakan, pihaknya mulai memberi pelatihan bagi pendamping dan educator yang akan turun ke masyarakat.

“Unhas sebagai human university yang menaruh perhatian pada kemanusiaan siap melakuan training untuk educator, pendamping dan mahasiswa bisa kami libatkan, sebab kanker tidak hanya berhubungan dengan pengobatan medis namun yang lebih penting adalah pengobatan kecemasan dan ketakutan-ketakutan yang hadir pada diri pasien,” jelas Dwia.

Selain memfasilitasi pendamping, Prof Dwia juga menyebutkan, fasilitas medis yang dimiliki Pusat Pengobatan Kanker Unhas telah memenuhi standar untuk dapat dikatakan yang terbaik di Indonesia Timur.

“Selain bisa mendukung edukasi, Unhas juga siap melakukan pelayanan RS Unhas melalui Cancer Centre yang terbaik di Indonesia Timur, yang terdapat kemo centre yang menggunakan Linear Accerelator yang sangat baik dan lebih nyaman kepada pasien kanker,” kata Dwi.

Selain itu, kata dia, di pusat perawatan penderita kanker ini, juga menyediakan perawat khusus untuk para penderita kanker yang memerlukan berbagai teknik perawatan khusus.

“Yang paling penting adalah meningkatkan kesadaran masyarakat untuk pencegahan dan deteksi dini. Kita lihat kanker menjadi masalah bukan terhadap pasien itu sendiri, namun menjadi masalah bersama dalam keluarga akan mengganggu kehidupan ekonomi sosial, maka tidak ada kata lain, harus kita lawan bersama,” tegasnya.

Webinar yang mengangkat tema Kanker Payudara dan Riwayat Keturunan dalam Keluarga, juga menghadirkan pembicara Dokter Ahli Onkologi RS Unhas dr Septiman Rachman, dengan menghadirkan 200 peserta yang terdiri dari anggota dan pengurus PKK Sulsel, Dharma Wanita Persatuan Sulsel serta para Ibu Forkopimda Sulsel.

 

 

Pewarta : Ali Ghugunk/AdPim

Loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *