Diduga dialihkan, Banprov Desa Ciseureuhen disoal KPM

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Pandeglang Banten – Bantuan Keuangan (Bankeu) yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi Banten Tahun Anggaran 2020 di Desa Ciseureheun Kecamatan Cigeulis disoal warga Keluarga Penerima Manfaat (KPM),

Pasalnya, menurut keterangan seorang warga yang mengaku sebagai KPM bernama Dedeh (46), asal Kampung Suka Maju RT. 002, RW. 007, Desa Ciseureuheun, menyoal bantuan guna pengananan pangan ditengah pandemi Covid 19 tersebut yang didistribusikan melalui pemerintahan desa berupa paket sembako dirinya tidak kebagian lantaran haknya dialihkan kepada warga lain.

“Awalnya ada informasi dari masyarakat, bahwa ada bantuan dari pemerintah provinsi banten. Dari sekian banyak orang yang mendapatkan saya diantaranya juga termasuk salah satunya, tetapi kenyataannya bantuan tersebut untuk hak saya katanya dialihkan kepada yang lain,” terang Dedeh lewat via telphon selular kepada awak media, Senin (26/10/2020)

Lebih lanjut dikatakan Dedeh, setelah menerima informasi dirinya pun langsung mencari kontak telphon Sekertaris Desa (Sekdes) Ciseureuheun untuk meminta jawaban atau keterangan secara langsung kejelasan terkait dengan Bantuan Propinsi Banten tersebut.

Dedeh (46)

“Saya menanyakan kepada Sekertaris Desa (Sekdes) Ciseureuheun kenapa saya tidak mendapatkan bantuan itu ? Dijawab sama Sekdes kalau pihak desa tidak mengetahuinya. Namun Pak Sekdes menyarankan saya untuk menanyakan kepada Pak Rt dan Rw,” terang Dedeh

Mendengar keterangan dari Sekdes, kata Dedeh, dirinya pun langsung menanyakan ke salah satu Rt dan meminta tolong untuk menelusuri kejelasan terkait dengan informasi kalau dirinya mendapatkan bantuan program Banprov sementara dialihkan kepada warga lain tanpa sepengetahuan dirinya.

“Dari penelusuran Pak RT, ternyata benar saya terdaftar sebagai penerima manfaat program Bantuan Keuangan (Bankeu) dari Pemerintah Provinsi Banten,” ungkapnya

Akibat pengalihan hak bantuan itu pun Dedeh merasa dirinya telah didzolimi oknum yang menurutnya tidak bertanggung jawab, atas apa yang dirasakan masyarakat ditengah pandemi Covid 19 ini, dimana perekonomian masyarakat yang turut terdampak akibat wabah tersebut.

“Kami merasa sangat terdzolimi atas perlakuan yang dilakukan pihak yang tidak bertanggung jawab itu,” cetus Dedeh

Sementara, Sekertaris Desa, berinisial SH maupun Kepala Desa Ciseureuhen, MS ketika dihubungi awak media melalui pesan WhatsApp guna klarifikasi, yang bersangkutan sulit dihubungi.

 

 

Red

Loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *