Gelar Hajat Buruan Ngumpak Galunggung, Abah Anton Pertahankan adat budaya sunda

  • Whatsapp

Mitrapol.com, Jabar – Bertempat di Taman Rekreasi Batu Mahpar, Desa Linggawangi, Kec. Leuwisari, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat diselenggarakan upacara “Tradisi Hajat Buruan Ngumpak Galunggung Nyucikeun Diri Ngistrenan Alam Beberesih di Bulan Maulid”, Minggu 8 November 2020.

Mantan Kapolda Jawa Barat Irjen. Pol. (Purn) Dr. Drs. H. Anton Charliyan, MPKN yang akrab dipanggil Abah Anton mengatakan, Hajat Buruan Ngumpak Galunggung digelar berkaitan dengan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.

“Tradisi budaya Sunda itu memang sangat kental dengan nuansa religi. Dan kita lihat bersama dalam Hajat Buruan ini, budaya Sunda memang sangat Islami,” ujar abah Anton.

“Melalui hajat ini, diharapkan masyarakat, khususnya masyarakat Sunda mensucikan diri dan menjaga alam serta kampung halaman. Hajat ini juga senantiasa mengingatkan kita semua untuk panceg dina galur atau teguh dalam pendirian, sebagaimana diamanatkan dalam naskah kuno Amanat Galunggung. Juga sekaligus dalam upaya melestarikan seni budaya maupun adat tradisi Sunda,”ucap Abah Anton.

Dituturkan Abah Anton yang juga dikenal sebagai Budayawan Sunda, Hajat Buruan Ngumpak Galunggung sebenarnya merupakan adat tradisi para leluhur dalam ngarumat atau mensucikan benda-benda pusaka bertuah milik kesepuhan. Kebiasaan itu kini hampir punah nyaris tidak dilakukan lagi di masyarakat.

Pada tempo dulu di masyarakat kita ada tradisi hajat buruan ngumbah pakarang Galunggung dan tradisi itu kini sudah hampir punah. Karena itu, saya bersama para sesepuh Galunggung yang masih ada berinisiatif untuk mengembalikan tradisi tersebut agar tetap lestari,”ungkapnya

Acara ini diisi dengan rangkaian tradisi ngumbah pakarang Galunggung di bulan Maulud nyucikeun diri ngistrenan alam jaga lembur, akur jeung batur, panceg na galur (mencuci benda pusaka Galunggung di bulan Maulud, menyucikan diri mengukuhkan, menjaga kampung, hidup damai bersama orang lain dan tidak menyalahi aturan).

Jika ditelaah sampai ke jantungnya benar, acara ini sangat sarat makna dan penuh nuansa filosofis. Selain bertujuan untuk memperkenalkan budaya tradisi nenek moyang yang hampir musnah ke generasi muda, agar tidak terlalu berkiblat ke budaya luar (Barat), juga sebagai upaya mensucikan hati dan jiwa. Ini disimbolkan dengan “nyuci pakarang”.

Meski baru pertama kali diselenggarakan, upacara Tradisi Hajat Buruan Numpak Galunggung mendapat sambutan hangat. Tidak hanya warga biasa, tapi para tokoh Sunda dari berbagai daerah dari luar Tasikmaya seperti Ciamis, Cirebon, Bandung, Banten, Sumedang, dan Garut pun antusias menghadirinya.

“Padahal semula kami hanya mengundang para tokoh Sunda di sekitar Kabupaten Tasikmalaya, terutama yang memiliki padepokan atau paguyuban. Paling hanya sekitar 50 orang saja. Namun pada hari ini pelaksanaan) jumlah yang hadir lebih dari 1.000 orang”, kata M Totong Hidayat, SE. Ketua Panitia Penyelenggara.

Menurut Totong, Hajat Buruan Ngumpak Galunggung digagas dan diprakarsai oleh Paguyuban Pusaka Galunggung Komunitas Kasepuhan dan Masyarakat Kawasan Dinding Ari Galunggung. Direncanakan, acara ini akan diselenggarakan rutin tiap bulan Maulud dengan mencuci benda-benda pusaka bertuah milik seluruh kasepuhan dan komunitas adat budaya di Tatar Sunda.

 

 

Red

Loading...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *