Perkembangan Kasus Dugaan Penganiayaan oleh Bupati Aceh Barat, ini Penjelasan Polda Aceh

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, ACEH – Polda Aceh melalui Dirreskrimum Kombes Pol. Sony Sanjaya, S. I. K, Jumat (29/1/21) di Mapolda Aceh, menyampaikan pejelasannya terkait perkembangan kasus penganiayaan yang diduga dilakukan Bupati Aceh Barat berinisial R (56) bersama Cs lainnya.

Kasus itu ditindaklanjuti berdasarkan adanya laporan dari Z alias TJ (40) dengan laporan polisi LP/29/II/YAN.2.5./2020/SPKT, Tanggal 18 Februari 2020, tentang tindak pidana penganiayaan.

Kemudian hari ini di Mapolda Aceh, Dirreskrimum Polda Aceh menyampaikan hasil penyelidikan dengan terlapor R Cs ini, berdasarkan penyelidikan dan penyidikan, tahap-tahapnya sudah kami lalui, ada 14 saksi yang telah kami minta keterangan. Dari 14 itu, 3 saksi mencabut keterangannya.

Dengan berkembangnya opini yang menyudutkan pihak polri dalam hal ini Ditreskrimum Polda Aceh dengan opini “Bahwa tumpul ke atas tajam ke bawah”, kami ingin meluruskan dalam arti menyampaikan apa yang telah kami lakukan dalam penyidikan berdasarkan fakta-fakta, kata Dirreskrimum.

Dalam pemeriksaan tersebut selain melihat TKP juga memeriksa bukti-bukti berdasarkan pasal 84 KUHAP tentang alat bukti,”ucap Dirreskrimum.

Yang dilaporkan adalah penganiayaan yang mengakibatkan luka. Alat bukti yang sudah kami dapatkan adalah hasil visum. Sesuai dengan laporan yang dilaporkan, penganiayaan yang mengakibatkan luka, maka luka ini harus disampaikan oleh ahli, tidak bisa penyidik berkesimpulan, Oya ini luka, atau pelapor mengatakan luka,”sebut Dirreskrimum.

Sesuai dengan hukum acara, maka luka itu harus dinyatakan oleh ahli, ahli yang menyatakan dalam bentuk surat yaitu visum,”tutur Dirreskrimum.

Sehingga ketika korban melapor ke Polres Aceh Barat, kemudian polisi meminta visum dikeluarkan visum oleh rumah sakit cut nyak Dhien Aceh Barat,”kata Dirreskrimum.

Kemudian berdasarkan visum itu, setelah korban beserta rekan-rekan korban yang mengantarkan ke polres Aceh barat dan diminta visum, kemudian korban ke Nagan Raya minta di rawat di RS Nagan raya, kenapa diminta dirawat,”kata Dirreskrimum.

Kami minta keterangan juga apa yang menjadi alasan korban dirawat apakah karena penganiayaan yang dilaporkan atau tidak,”sebut Dirreskrimum.

Berdasarkan visum, korban ke Nagan Raya minta dirawat di RS Nagan Raya,”sebutnya.

Selanjutnya dari hasil visum dari di RSUD Meulaboh dan RSUD Nagan Raya tidak ditemukan luka pada bagian wajah,” ucap Dirreskrimum.

Hingga saat ini barang bukti yang telah disita berupa 1 kursi duduk besi warna biru dan 1 unit HP Sony Eperia,”kata Dirreskrimum.

Selanjutnya dalam perkembangan kasus ini sudah ada yang menjadi tersangka, yaitu inisial IL alias SO,” kata Dirreskrimum.

Hingga saat ini perkembangan kasus tersebut masih berlanjut dan jika ada bukti lain, silahkan sampaikan ke penyidik,” Tutup Dirreskrimum

 

Pewarta : T,Indra

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *