KLHK Raih Penghargaan Kelola Arsip dari ANRI

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Jakarta – Pengelolaan arsip di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menjadi salah satu yang terbaik yang dinilai oleh Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI). Atas kinerja ini, ANRI memberikan Anugerah Kearsipan yang diterima langsung oleh Menteri LHK, Siti Nurbaya di Jakarta (9/6/2021).

Anugerah kearsipan disampaikan secara langsung oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, H. Tjahjo Kumolo, S.H., didampingi Pelaksana Tugas (Plt) Kepala ANRI, M. Taufik. Berdasarkan pengawasan kearsipan tahun 2020, atas capaian 3 besar nilai tertinggi dengan kategori kementerian yang didapatkan oleh Kementerian Kesehatan, KLHK dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Dr. Ir. Siti Nurbaya Bakar, M.Sc. mengungkapkan bahwa dirinya secara pribadi bangga atas kinerja yang luar biasa dari para arsiparis di Pusat Kearsipan KLHK. “Alhamdulillah, puji syukur kepada Allah atas anugerah yang kita dapat dari ANRI. Saya bangga atas kinerja para Arsiparis terbaik di KLHK yang telah mengelola arsip kita dengan baik dan rapi. Terima kasih atas kerja kerasnya, saya bangga dan penghargaan ini untuk rekan-rekan Arsiparis di KLHK,” tutur Menteri Siti Nurbaya.

Kebanggaan Menteri Siti Nurbaya terhadap organisasi yang telah memberikan prestasi, membuatnya ingin memberikan penghargaan juga terhadap personel-personel yang telah berjasa. “Apabila lembaga kementerian mendapatkan penghargaan dari yang berwenang, maka saatnya juga Menteri dan jajaran pimpinan memberikan penghargaan kepada birokrasi arsip atas prestasi yang baik tersebut,” ungkapnya.

Pada tahun 2019, dua arsiparis KLHK juga menerima anugerah dari ANRI atas kinerja baik dalam pengelolaan arsip. Dari hasil Pemilihan Arsiparis Teladan Tahun 2019, arsiparis KLHK atas nama Eko Wahyudi, arsiparis KLHK yang bertugas di Balai Taman Nasional Karimun Jawa berhasil memperoleh Juara II Arsiparis Teladan kategori Keahlian dan Alfu Mahar Syarofi, arsiparis KLHK yang bertugas di Balai Litbang Teknologi Pengelolaan DAS Surakarta berhasil memperoleh Juara III Arsiparis Teladan kategori Keterampilan.

KLHK pada tahun 2019 juga mendapatkan penghargaan ANRI Award sebagai Juara Pertama Unit Kearsipan Kementerian Terbaik Nasional tahun 2019. Unit kearsipan KLHK dinilai telah melakukan upaya terbaik untuk merekam semua arsip dari KLHK dengan prosedur, tata laksana dan dasar hukum yang baik dan lengkap. Dengan anggota, yaitu 1 orang Pejabat Struktural Eselon IV, 89 orang fungsional arsiparis, 4 orang calon fungsional arsiparis, serta Penata Usaha Arsip yang ada di unit kerja Eselon III Pusat dan Daerah berjumlah 632 orang, unit kearsipan KLHK mampu memberikan yang terbaik bahkan diantara 34 Kementerian di Indonesia.

Menteri Siti Nurbaya menegaskan bahwa di era demokrasi seperti sekarang ini, keberadaan arsip yang dikelola secara moderen dengan memanfaatkan teknologi informasi sangatlah penting. Tiga aspek yang akan sangat terbantu dengan moderenisasi pengelolaan arsip adalah aspek database yang rapi dan lengkap, aspek hukum yang semakin kuat, dan aspek komunikasi publik yang semakin baik.

“Di era demokrasi ini sebaiknya jika mengutarakan pendapat harus menggunakan data yang valid, karena jika berargumen dengan menggunakan data yang kuat, maka ibaratnya orang yang tadinya berbeda pendapatpun akan menjadi setuju bila data yang kita utarakan kuat,” terang Menteri Siti Nurbaya.

Menteri Siti Nurbaya juga mengajak seluruh pimpinan di KLHK agar memandang kearsipan sebagai hal yang penting. Menurutnya, arsip tidak boleh dianggap remeh karena secara filosofis arsip adalah kamus sejarah peradaban.

Selanjutnya Seluruh jajaran KLHK juga diminta untuk memahami tujuan kearsipan nasional sesuai Undang-Undang No. 43 Tahun 2009 Tentang Kearsipan, yaitu mengamanatkan tujuan penyelenggaraan kearsipan nasional diantaranya adalah:

(1) Menjamin terciptanya arsip dari kegiatan yang dilakukan oleh lembaga negara,
(2) Menjamin ketersediaan arsip yang autentik dan terpercaya sebagai alat bukti yang sah,
(3) Menjamin pelindungan kepentingan negara dan hak-hak keperdataan rakyat melalui pengelolaan dan pemanfaatan arsip yang autentik dan terpercaya, dan
(4) Meningkatkan kualitas pelayanan publik dalam pengelolaan dan pemanfaatan arsip yang autentik dan terpercaya.

 

Pewarta : Syahril Ramadhan

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *