Bea Cukai Semarang Sosialisasi ke Demak : Gempur Rokok Ilegal

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Demak Jateng – Bea Cukai semarang mengadakan acara sosialisasi ketentuan di bidang cukai tembakau bertempat di pendopo kabupaten demak, Jumat, (17/09/21).

Hadir pada acara Agus Nugroho Plt asisten perekonomian dan pembangunan, Arif Sudaryanto kepala bagian perekonomian dan SDA, dan Nurhaeni Hidayah kepala seksie pelayanan informasi dan pelayanan pengawasan bea dan cukai.

Agus Nugroho saat membuka kegiatan menjelaskan sosialisasi dilaksanakan sesuai PMK Nomor 206/PMK.07/2020 mengenai Penggunaan, Pemantauan, dan Evaluasi Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (DBHCHT).

Dilanjutkan paparan Kabag Perekonomian dan SDA Arif Sudaryanto tentang penggunaan dana DBHCHT diperuntukan 50 persen untuk kesejahteraan masyarakat, 25 persen untuk bidang penegakan hukum dan 25 persen untuk kesehatan.

“Kita ada namanya dana BLT (pembagian bantuan langsung tunai) untuk buruh tani tembakau dan buruh pabrik rokok. Kami mohon doanya semoga segera bisa dapat kita salurkan. Pembagian dbhcht sesuai yang sudah di jelaskan bahwa 50 persen untuk kesejahteraan masyarakat terdiri dari peningkatan kualitas bahan baku, kemudian pembinaan lingkungan sosial, 25 persen untuk bidang penegakan hukum dan 25 persen untuk kesehatan,” jelas Arif Daryanto.

Sementara Nurhaeni Hidayah menyampaikan paparan terkait dasar hukum tentang cukai, kemudian pengertian cukai, jenis-jenis barang kena cukai (BKC), hasil tembakau meliputi cerutu, tembakau iris (TIS), dan hasil pengolahan tembakau lainya (HPTL).

Dirinya juga memaparkan bahwa tujuan pengenaan cukai ini ada 2 fungsi yakni budgeter dan regulator.

“Budgeter menjadi salah satu sumber penerimaan negara dalam rangka membiayai kegiatan pemerintah yang senantiasa meningkat dari tahun ke tahun. Kemudian regulator bertujuan untuk mengatur (membatasi) konsumsi BKC karena alasan tertentu. Misalnya dalam rangka memelihara kesehatan masyarakat, menjaga ketertiban masyarakat dan lainya.” papar Nurhaeni

Pewarta : Safik

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *