Kapolda Sulut Sharing Wawasan Kebangsaan Bersama Tenaga Pendidik Fakultas Hukum Unsrat Manado

  • Whatsapp

MITRAPOL.com, Sulut – Kapolda Sulawesi Utara (Sulut) Irjen Pol Mulyatno hadir sebagai narasumber tunggal dan menyampaikan materi Wawasan Kebangsaan dalam kegiatan Latihan Kepemimpinan Tenaga Pendidik Fakultas Hukum Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) Manado, Jumat (10/12/2021) pagi.

Latihan kepemimpinan tersebut berlangsung di ballroom Mercure Hotel Manado, yang dibuka oleh Dekan Fakultas Hukum Unsrat Flora Kalalo.

“Wawasan kebangsaan adalah cara pandang yang dilandasi akan kesadaran diri sebagai warga dari suatu negara, akan diri dan lingkungannya di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara,” ujar Irjen Pol Mulyatno mengawali paparannya.

Dalam kesempatan ini, Irjen Pol Mulyatno menekankan Empat Konsensus Dasar Bangsa. Yaitu, Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.

“Nilai-nilai kebangsaan pada hakikatnya, adalah nilai-nilai yang disepakati dan dipandang baik, yang secara intrinsik melekat pada diri setiap warga negara, berupa norma dan etika yang terkandung dan menjadi ciri kepribadian bangsa Indonesia yang bersumber dari Pancasila, UUD Negara Republik Indonesia 1945, NKRI, dan Bhinneka Tungal Ika,” jelas Irjen Pol Mulyatno.

Makna Pancasila bagi bangsa Indonesia, lanjutnya, ada tiga. Yakni sebagai pandangan hidup, landasan filosofis bangsa, dan dasar negara/ideologi.

Sebagai pandangan hidup, Pancasila digali dari bumi pertiwi, mengakar sebagai butir-butir mutiara, bukan unsur artifisial. Kemudian sebagai landasan filosofis bangsa, Pancasila merupakan hasil perenungan mendalam, mendasari nilai bangsa yang “Bhinneka Tunggal Ika”.

“Dan sebagai dasar negara, Pancasila telah disepakati menjadi penuntun bersama Pemerintahan NKRI dan menjadi sumber dari segala sumber hukum,” terang Irjen Pol Mulyatno.

Sedangkan nilai-nilai Pancasila yaitu, nilai religius, nilai kekeluargaan, nilai keselarasan, nilai kerakyatan, dan nilai keadilan.

Irjen Pol Mulyatno kemudian menerangkan tiga nilai yang terkandung dalam UUD Negara Republik Indonesia 1945. Yakni, nilai demokrasi, nilai kesederajatan, dan nilai ketaatan hukum.

Terkait Konsensus Dasar Bangsa ketiga yaitu NKRI, Irjen Pol Mulyatno menjelaskan, ada tiga nilai yang terkandung di dalamnya. Yaitu, nilai kesatuan wilayah, nilai persatuan bangsa, dan nilai kemandirian.

“Kemudian Konsensus Dasar Bangsa yang keempat adalah Bhinneka Tunggal Ika, marilah kita lebih menumbuhkan nilai-nilai kebersamaan bangsa kita yang majemuk. Perbedaan adalah karunia Tuhan Yang Maha Esa, wajib kita terima dan syukuri,” ajaknya.

Pada kesempatan ini pula, Irjen Pol Mulyatno mengajak para tenaga pendidik untuk turut menanamkan wawasan kebangsaan kepada seluruh mahasiswa dan mahasiswi yang merupakan generasi penerus cita-cita bangsa.

Kemudian terkait kepemimpinan, menurut Irjen Pol Mulyatno, seorang pemimpin di era revolusi industri 4.0 ini harus tetap mengutamakan kepentingan masyarakat, bangsa, dan negara.

“Tentunya seorang pemimpin juga harus memiliki empat hal utama yaitu, legitimasi, kompetensi, karakter, dan integritas. Itu semua demi terwujudnya Unsrat Unggul, Sulut Hebat, dan Indonesia Maju,” pungkas Irjen Pol Mulyatno memotivasi.

Kegiatan dilanjutkan dengan sesi tanya jawab, dan ditutup dengan pertukaran cendera mata serta foto bersama.

Pewarta : Chandra

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *