Kunjungan Tim Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi RI ke Pakpak Bharat

MITRAPOL.com, Pakphak Barat Sumut – Tim Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi RI berkesempatan mengunjungi Kabupaten Pakpak Bharat, Jumat (28/01/2022).

Rombongan yang dipimpin oleh Asisten Deputi Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan, Cosmas Harefa ia juga menyertakan beberapa Pejabat dan pemangku kepentingan di wilayah Sumatera Utara diantaranya Kepala Balai Besar Pelaksana Jalan Nasional II Sumatera Utara, Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sumatera Utara, Kepala Balai Pengelola Transportasi Darat Sumatera Utara, Kepala Dinas Pariwisata Sumatera Utara dan para pejabat lainnya.

Cosmas Harefa, Asisten Deputi Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan pada Kantor Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi RI menjelaskan bahwa pihaknya sengaja hadir di Pakpak Bharat guna mematangkan rencana pengembangan Danau Toba sebagai salah satu Destinasi Pariwisata Super Perioritas Nasional, dimana Kabupaten Pakpak Bharat menjadi salah satu Daerah yang menjadi kawasan penyangga Danau Toba.

 

Kehadiran kami hari ini adalah tindak lanjut dari sebuah pertemuan kami beberapa waktu lalu bersama Bupati Pakpak Bharat yang menginginkan bernilai lebih bagi kemajuan Pakpak Bharat dari adanya pengembangan Danau Toba sebagai salahsatu objek wisata super perioritas, kami akan mencoba mengidentifikasi kondisi lapangan, kita akan lihat dan petakan semua kebutuhan-kebutuhan di sini, mana saja yang kira-kira bisa kita bantu dan kita backup dari Kemenko Marves, akan kita koordinasikan kedepannya, ucap Cosmas Harefa di Salak.

 

Saya baru sekali ini datang ke bumi daerah Pakpak Bharat yang sangat indah mempesona ini, sebuah kesan dan megindahkan yg mendalam bagi saya ini disepanjang jalan yang kami lewati masyarakatnya cukup ramah dan santun, sangat cocok bagi kawasan yang ingin mengembangkan kepariwisataan, bagi saya ini adalah sebuah hal positif ucap Harefa kemudian.

Bupati Pakpak Bharat, Franc Bernhard Tumanggor yang menerima kunjungan ini di Aula Rumah Candu bersama Plh. Sekretaris Daerah dan sejumlah Pejabat lainnya dgn sesuai tupoksinya menjelaskan tentang gambaran umum Kabupaten Pakpak Bharat secara detail dan rapi.

Meskipun sebenarnya secara geogerafis bahwa Daerah kita berada pada posisi Central yang berbatasan langsung dengan Provinsi Aceh, berada diantara beberapa Kabupaten diantaranya Kabupaten Dairi, Humbang Hasundutan, Tapanuli Tengah, Tapanuli Utara, Aceh Singkil, Kota Subulussalam dan lainnya, namun kendala utama saat ini adalah jalur transportasi yang menghubungkan Pakpak Bharat dengan Daerah-Daerah ini masih sangat minim dan boleh dikatakan belum ada sama sekali, saat ini Pakpak Bharat hanya punya satu jalan akses yakni menuju Kabupaten Dairi dan Provinsi Aceh, bahkan ada satu Kecamatan di wilayah kami yakni Kecamatan Pagindar yang justru hanya dapat kami akses melalui Provinsi Aceh, hal inilah yang sangat menyulitkan kami dan mohon kami selama ini, terang Bupati dihadapan Asisten Deputi Pengembangan Pariwisata boleh Berkelanjutan.

Bupati juga menjelaskan bahwa Pakpak Bharat yang juga menjadi salahsatu Daerah Pengembangan kawasan Food Estate di Sumatera Utara kini sudah mulai melaksanakan program dimaksud.

Tujuan kami untuk mendorong Pakpak Bharat menuju kemandirian pangan tentunya akan sangat terbantu dengan sudah ada terprogram, kita berharap suatu saat nanti Pakpak Bharat akan berdaulat secara pangan, oleh karenanya kehadiran bapak dan ibu semuanya hari ini benar-benar sangat kami harapkan untuk bisa membantu kami keluar dari semua masalah ini, ungkap Bupati kemudian.

Usai mengikuti paparan Bupati, rombongan beranjak melihat langsung areal pengembangan food estate di Kecamatan Sitellu Tali Urang Julu, mengunjungi Situs Sejarah dan Pertulanen Marga Berutu di Desa Ulumerah, dan meninjau serta melihat langsung kondisi jalan penghubung Kabupaten Pakpak Bharat dan Kabupaten Humbang Hasundutan di Delleng Simpoon.

 

 

Pewarta : Malau

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.