Semangat Hijrah, WBP Lapas Brebes Rame-Rame Hapus Tato

MITRAPOL.com, Brebes – Ratusan Warga Binaan Pemasyarakatan Lapas Kelas IIB Brebes mengikuti kegiatan tabligh akbar. Kegiatan tabligh akbar kali ini, Lapas Kelas IIB Brebes bekerja sama dengan Islamic Medical Service (IMS) Jakarta. Turut hadir pula Ketua DPW Hidayatullah, dan Pendakwah Ustad Widodo, M.Si menyampaikan tausiyah dan motivasi di hadapan ratusan warga binaan pemasyarakatan, Senin (29/08).

Perwakilan IMS, Saturi mengatakan kegiatan ini bukan hanya tabligh akbar saja namun ada program hapus tato sebagai wujud kepedulian dan dukungan kepada warga binaan pemasyarakatan menuju pribadi yang lebih baik.

“Tujuan kegiatan ini adalah untuk mensyiarkan nilai-nilai Islam dan memfasilitasi para warga binaan yang bersedia menghilangkan citra negatif dengan menghapus tato namun terkendala tempat dan biaya, dan Alhamdulillah pada kesempatan kali ini ada 22 warga binaan yang bersedia di hapus tatonya. Besar harapan agar mereka bisa menjalankan ajaran Islam secara kaffah serta menumbuhkan rasa percaya diri dan semangat hijrah kembali ke masyarakat menjadi lebih baik lagi,” ungkap Saturi.

Sementara itu, Kepala Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIB Brebes, Isnawan menyambut baik kehadiran Yayasan Hidayatullah dan IMS, dalam sambutannya menyampaikan Terima kasih kepada TIM yang telah peduli dan berbagi dalam kegiatan tabligh akbar dan hapus tato ini.

Terkait penghapusan tato menggunakan sinar laser yang langsung ditembakkan ke bagian tubuh yang ada gambar tatonya. Kepala Lapas Kelas IIB Brebes, Isnawan menyatakan, warga binaan pemasyarakatan sangat antusias mengikuti program penghapusan tato.

“Kesadaran warga binaan pemasyarakatan ternyata bagus untuk program hapus tato,” katanya. Menurutnya, tidak ada paksaan terhadap warga binaan untuk mengikuti program penghapusan tato di tubuh secara gratis tersebut.

Pihak Lapas, Lanjut Isnawan, hanya melakukan sosialisasi kepada seluruh napi yang ada tentang adanya program penghapusan tato. “Kami hanya menghimbau, tidak ada paksaan. Jadi yang ikut adalah murni kesadaran dari warga binaan,” ujarnya.
Lebih lanjut Isnawan mengucapkan terima kasih dan memberikan apresiasi kepada IMS yang telah menyelenggarakan kegiatan ini yang baru pertama dilaksanakan di Lapas Brebes.

“Saya melihat program hapus tato yang digulirkan IMS ini sangat dahsyat dan sangat bermanfaat warga binaan. Terima kasih yang telah peduli dan berbagi. Kebanggaan bagi Lapas Brebes dapat bersinergi dengan IMS sehingga tujuan pembinaan terhadap warga binaan dapat tercapai. Saya berharap warga binaan pemasyarakatan yang merasakan program mulia ini bisa benar-benar berubah ke arah yang lebih baik,” tutupnya.

Salah satu warga binaan berinisial R yang mengikuti program hapus tato ini mengaku ingin menghilangkan kehidupan kelamnya.

“Dulu saya pakai tato diajak ikut-ikutan teman, sekarang saya mau hapus karena saya ingin setelah keluar nanti bisa bersih hati, bersih juga badan saya dari hal negatif,” tuturnya sembari menjalani treatment penghapusan tato.

Harapan kami, kegiatan ini bisa terus-menerus dilakukan secara periodik guna memberi penguatan kepada warga binaan pemasyarakatan Lapas Kelas IIB Brebes. Isnawan juga memberikan apresiasi kepada warga binaan yang telah antusias mengikuti kegiatan tabligh Akbar dan berkenan menghapus tato.

 

Pewarta : Maeel/Hms

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.