Nusantara

Diduga dampak dari galian Tanah Merah, saluran U-ditch dan Box Culvertv rusak parah

Admin
449
×

Diduga dampak dari galian Tanah Merah, saluran U-ditch dan Box Culvertv rusak parah

Sebarkan artikel ini

MITRAPOL.com, Pandeglang Banten – Kegiatan Tambang Galian Tanah Merah di Kampung Kadu Kemis, Desa Banjarmasin, Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang yang dilaksanakan oleh PT Indra Jaya Abadi diduga sampai saat ini belum mengantongi izin Andalalin (Analisis Dampak Lalu Lintas).

Namun anehnya walau tanpa dilengkapi dokumen Andalalin (Analisis Dampak Lalu Lintas), DPMPTSP Provinsi Banten, sudah menerbitkan IUP kepada PT Indra Jaya Abadi, dan hal ini menjadi sorotan publik termasuk media dan lembaga, dan sangat disayangkan dari pihak Muspika Kecamatan Carita dan Pemerintah daerahnya terkesan tutup mata.

Dampak dari Aktivitas Penambangan Tanah Merah, Gapura hasil Pembangunan dari Dana Desa yang berada di jalan Raya terpaksa di bongkar untuk akses masuk Truk Fuso Index 23/24 ke Kampung Kadu Kemis, karena kalau tidak di bongkar Truk Fuso Index 23/23/4 tidak bisa masuk, selanjutnya Proyek pembangunan Saluran U-ditch dan Box Culvert, dari APBD Provinsi Banten, Tahun anggaran 2023 melalui Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman Provinsi Banten, saat ini mengalami rusak parah, padahal pembangunan yang dikerjakan oleh CV Panca Cipta Jaya, tersebut belum lama rampung dan masih dalam masa pemeliharaan.

Berdasarkan pantauan di lapangan saluran U-ditch tersebut kondisinya rusak parah bahkan mengalami patah, diduga ditimbulkan oleh aktivitas kendaraan sumbu III yang membawa muatan tanah urug dari lokasi galian C di Kampung Kadu Kemis Desa Banjarmasin Kecamatan Carita, Kabupaten Pandeglang.

Roni Darma Renaldi S.H dari suara Eksistensi Masyarakat Anti Rezim juga menyoroti galian C yang ada di kampung Kadu Kemis ini.

“Entah karena adanya aktivitas penjualan tanah urug dilokasi Galian C atau pelaksanaan pembangunannya diduga dikerjakan asal jadi padahal anggaran saluran U-ditch itu sebesar 1,1 miliar lebih,” ujar Roni.

Roni berpendapat bahwa kegiatan proyek itu masih dalam tahap pemeliharaan pihak CV Panca Cipta Jaya sehingga perlu ada perbaikan terhadap kerusakan yang terjadi pada bangunan saluran U-ditch tersebut.

“Saya meminta kepada pihak DPR-KP Provinsi Banten untuk segera memanggil pihak pelaksana dari CV Panca Cipta Jaya agar bertanggung jawab terhadap pekerjaannya yang belum lama rampung sudah mengalami rusak parah,” tegasnya.

Sementara itu perwakilan awak media mencoba mintai keterangannya melalui pesan whatsapnya, sampai berita terpublis, Kepala Dinas Perkim Provinsi Banten, M Rachmat Rogianto,
masih membungkam.

 

Pewarta : RS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *