Jakarta

Kepala BP2MI Benny Rhamdani Lepas 390 PMI ke Korsel

Admin
525
×

Kepala BP2MI Benny Rhamdani Lepas 390 PMI ke Korsel

Sebarkan artikel ini

MITRAPOL.com, Jakarta – Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) gelar Pelepasan 390 Pekerja Migran Indonesia (PMI) program Government TO Government (GTO G) ke Korea Selatan berlangsung di EL Royale Hotel Kelapa Gading Jakarta, Senin (19/2/2024).

Kepala BP2MI Benny Rhamdani memimpin langsung Pelepasan 390 PMI, didampingi jajaran Madya dan Pratama di lingkungan BP2MI beserta seluruh kepala BP3MI seluruh Indonesia.

Hadir dalam kegiatan tersebut Deputi Bidang Kependudukan dan Ketenagakerjaan, Kementerian PPN/Bappenas Maliki.

Tercatat dari 390 PMI yang berangkat ke Korsel, yakni 270 pekerja sektor manufaktur, dan 120 pekerja sektor perikanan

Dalam sambutannya, Benny mengingatkan PMI sebagai warga VVIP agar dapat bekerja secara profesional dan tidak menjadi kaburan fokus pada profesi yang dipilih.

“Karena kami tahu sangat banyak yang mendaftar, mereka yang mengikuti tes serta berharap mendapat kesempatan bekerja seperti kalian, tetapi alhamdulillah hanya kalian yang dinyatakan lulus. Kalian orang-orang berkompeten di bidangnya. Jangan mau menjadi kaburan saat berada di Korea Selatan,’’ mata Benny.

Ia mengajak para PMI tetap menjaga kebersamaan, tidak terpengaruh dengan suasana di negara penempatan yang membuat kesadaran dan kecintaan terhadap Indonesia menjadi terkikis.

Benny juga berharap para PMI tidak dicurigai oleh negara. “Jangan curigai pekerja migran Indonesia, mereka orang-orang baik,” katanya.

Ia meminta supaya PMI selalu mengingat orang-orang tercinta yang ditinggalkan. Benny mendorong para PMI bekerja dengan penuh kecintaan pada pekerjaan, serta rajin menabung.

“Yang paling penting juga tetaplah menjadi Indonesia. Jangan karena pengaruh pergaulan di Korea Selatan membuat solidaritas kalian sebagai sesama anak Indonesia keropos. Terus menjadi merah putih,’’ tutur Benny.

Dalam kesempatan itu Benny memaparkan data terkait kinerja BP2MI dan anggaran yang dialokasikan untuk PMI.

BP2MI makin memantapkan kerja-kerjanya dalam melindungan para pahlawan devisa, yakni PMI.

“Sudah banyak perubahan dan perbaikan yang kami lakukan sepanjang kurang lebih empat tahun terakhir,” kata Benny.

Sementara itu, Deputi Bidang Kependudukan dan Ketenagakerjaan, Kementerian PPN/Bappenas Maliki menyatakan bahwa PMI yang diberangkatkan ini merupakan para pekerja yang berkompeten.

“Kalian adalah pekerja kompeten yang berangkat bekerja di Korea. Saya harapkan rekan-rekan di sini tinggal di Korea, belajar di Korea dan bisa menerapkan itu di Indonesia, sehingga kita bisa keluar dari middle income. Korea Selatan menjadi salah satu benchmark,’’ ujar Maliki saat memberikan sambutan motivasi di acara pelepasan PMI itu.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *