Peringatan HKN ke 58, Walikota jadi pemateri Talkshow Screening HB Remaja Putri Siswa SMA/SMK se-Kota Metro

MITRAPOL.com, Metro Lampung – Walikota Metro membuka sekaligus menjadi Keynote Speaker (Pemateri) pada Talkshow Screening HB pada Remaja Putri Siswa SMA/SMK se-Kota Metro. Acara ini terselenggara dalam Peringatan ke-58 Hari Kesehatan Nasional (HKN) Kota Metro, berlangsung di Aula SMK Muhammadiyah 3 Metro, Selasa 15/11/2022.

Dalam memeriahkan peringatan ke-58 Hari Kesehatan Nasional (HKN) Tahun 2022, Dinas Kesehatan Metro gelar Talkshow dengan tema ‘Screening HB Wujudkan Remaja Sehat Cegah Anemia dan Stunting’. Selain itu juga serta Bakti Sosial seperti, pemeriksaan HB pada remaja putri SMA/SMK se-Kota Metro oleh Persatuan Ahli Teknologi Laboratorium Medik Indonesia (PATELKI) DPC Metro dan donor darah oleh PMI Metro.

Walikota Metro Wahdi dalam membuka kegiatan Talkshow Screening HB pada Remaja Putri, mengatakan anemia dan stunting pada remaja merupakan masalah kesehatan masyarakat utama di Indonesia.

“Anak yang stunting bukan berarti anak lebih pendek dari pada anak seusianya. Akan tetapi anak yang stunting mengalami perkembangan otak yang juga terhambat. Pada akhirnya mereka cenderung tidak dapat mengejar pelajaran sekolahnya yang terdampak pada masa depan dan generasi berikutnya. Sebagai calon orang tua dan agent of change (agen perubahan) remaja memiliki peran yang krusial dalam pencegahan stunting,” jelasnya.

 

 

Selain itu, untuk prevalensi anemia di kalangan remaja putri di Indonesia ternyata masih cukup tinggi. Anemia atau kekurangan sel darah merah pada remaja akan menyebabkan timbulnya masalah kesehatan, seperti penyakit tidak menular produktivitas dan prestasi menurun termasuk masalah kesuburan.

“Dalam upaya menurunkan angka stunting dan pencegahan anemia pada remaja, Pemerintah Kota Metro memiliki inovasi jaringan masyarakat peduli anak, ibu. Dimana salah satunya, tak hanya ibu hamil dan balita saja yang diperhatikan, melainkan juga remaja hingga dewasa turut menjadi sasaran program pencegahan stunting (pilar kelima remaja 8000 HPK kesehatan reproduksi dan KB),” ujarnya.

Lebih lanjut, upaya pemerintah dalam pencegahan anemia pada remaja diantaranya adalah melakukan screening HB pada remaja putri pemberian tablet tambah darah, serta edukasi tentang kesehatan reproduksi pada remaja.

“Semoga dengan adanya kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan remaja dalam upaya pencegahan anemia kesehatan reproduksi dan pentingnya melakukan pemeriksaan HB secara rutin dan berkala,” tutupnya.

 

 

Pewarta : MM

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *